Minggu, 24 Februari 2019

 Headline

UMP Malut Jadi Rp 2,5 Juta

Diposting pada 23/10/2018, 13:06 WIT
Ilustrasi UMP
Ilustrasi UMP

SOFIFI - Dewan Pengupahan Maluku Utara resmi memutuskan upah minimum provinsi (UMP) 2019. Kali ini, UMP Malut naik sebesar 8,07 persen, melebihi batas kenaikan minimal 8 persen yang ditentukan pemerintah pusat. Malut diketahui sebagai provinsi pertama yang menetapkan kenaikan UMP ini.
Kenaikan 8,07 persen membuat UMP Malut yang pada 2018 sebesar Rp 2.320.803 menjadi Rp 2.508.092 atau selisih Rp 187.289. Penetapan kenaikan ini ditentukan melalui rapat Dewan Pengupahan bersama Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) dan Serikat Pekerja Nasional di Royal Restaurant, Senin (22/10).
Kenaikan terjadi di seluruh sektor kerja. Pada setor pertanian dan kehutanan, subsektor penebangan hutan yang sebelumnya UMP-nya Rp2.535.925 naik menjadi Rp 2.740.574. penangkapan hasil laut sebelumnya Rp 2.337.368 menjadi Rp2.525.994. Pemeliharaan hasil laut sebelumnya Rp 2.337.754 naik jadi Rp 2.526.411. Serta subsektor hutan tanaman industri dari Rp 2.331.175 menjadi Rp 2.519.301.
Pada sektor tambang dan galian, subsektor umum naik dari Rp 2.951.685 menjadi Rp 3.157.465, tambang emas dari Rp 3.665.391 menjadi Rp 3.961.188, dan tambang nikel dari Rp 3.065.265 menjadi Rp 3.312.632 (selanjutnya lihat tabel).
Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Malut Umar Sangadji menuturkan, kenaikan 8,07 persen ini sudah melewati standar nasional. Dimana secara nasional kenaikan sebesar 8,00 persen. Selain itu, kenaikan 8,07 persen ini juga telah melewati angka kebutuhan hidup layak (KHL) Malut senilai Rp 2,5 juta. "Jadi KHL Malut dalam lima tahun terakhir Rp 2,5 juta. Dengan kenaikan 8,07 persen ini, telah melewati kurang lebih Rp 187.289. Namun KHL kita di Malut akan berakhir pada 2019 sehingga pada 2019 juga akan segera ditetapkan KHL, tapi nanti akan disurvei dulu oleh Dewan Pengupahan," terangnya.
Sementara Ketua Apindo Malut Kristoper mengatakan, kenaikan tersebut dinilainya sudah sangat rasional. Karena itu, dia berharap seluruh pengusaha mengikuti dan menjalankan keputusan tersebut.
Hal yang sama disampaikan Ketua Serikat Pekerja Nasional Malut Samsudin Tidore. Kata dia, penetapan UMP selama ini berjalan dengan baik bagi sektor usaha menengah ke atas. Namun bagi bidang usaha seperti perhotelan dan toko masih ada yang lalai. "Hanya saja mereka tidak menyampaikan penangguhan. Padahal sesuai aturan bagi pengusaha yang tidak mampu menerapkan UMP yang ditetapkan bisa menyampaikan penangguhan," tukasnya.(udy/kai)

UMP Malut 2019

                                                                   2018            2019

SEKTOR PERTANIAN & KEHUTANAN
* Penebangan Hutan                            Rp 2.535.925    Rp 2.740.574
* Penangkapan Hasil Laut                    Rp 2.337.368    Rp 2.525.994
* Pemeliharaan Hasil Laut                    Rp 2.337.754    Rp 2.526.411
* Hutan Tanaman Industri                      Rp 2.331.175    Rp 2.519.301

SEKTOR TAMBANG & GALIAN
* Tambang Umum                                Rp 2.951.685    Rp 3.157.465
* Tambang Emas                                 Rp 3.665.391     Rp 3.961.188
* Tambang Nikel                                  Rp 3.065.265    Rp 3.312.632

INDUSTRI PENGOLAHAN
* Pengolahan & Pengawasan Ikan     Rp 2.415.295    Rp 2.610.209
* Pengolahan Kayu                             Rp 2.340.887    Rp 2.529.797
* Logam Dasar                                    Rp 2.764.800    Rp 2.987.919
* Listrik Gas & Air                                Rp 2.817.336    Rp 3.044.695
* Bangunan                                         Rp 2.528.053    Rp 2.732.067
* Perdagangan, Hotel,
Penginapan & Restoran                      Rp 2.346.450    Rp 2.535.809
* Angkutan, Penggudangan
& Komunikasi                                       Rp 2.601.755    Rp 2.811.717

Jasa Keuangan Perbankan & Lembaga Lainnya
                                                             Rp 3.226.562    Rp 3.486.946

Sumber: Dewan Pengupahan Malut

 

Share
Berita Terkait

Pemprov Dapat 378 Formasi

10/09/2018, 12:49 WIT

Bur-Jadi dan MK-Maju Gugat KPU

15/02/2018, 09:49 WIT

E-Paper

Berita Populer

Vote Pilpres

(82,83%)       :       (17,17%)

Dahlan Iskan