Rabu, 24 April 2019

 Headline

Harga Dexlite Turun Jadi Rp 10.400

Diposting pada 11/02/2019, 13:09 WIT
SPBU Kampung Pisang/Malut Post
SPBU Kampung Pisang/Malut Post

TERNATE - Harga sejumlah Bahan Bakar Minyak (BBM) nonsubsidi, sejak Minggu (10/2) mengalami penurunan.
Penyesuaian harga dilakukan PT Pertamina (Persero), karena harga minyak mentah  dunia turun, dan penguatan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).
Menurut Unit Manager Communication, Relation & CSR Marketing Operation Region VIII Pertamina, Brasto Galih Nugroho, harga BBM bervariasi untuk  masing-masing wilayah. Khusus wilayah Marketing Operation Region VIII yaitu Papua,  Papua Barat, Maluku, dan Maluku Utara (Malut) penyesuaian harga Pertamax dari Rp 10.400 menjadi Rp 10.050 per liter. Serta  Dexlite dari Rp 10.500 per liter kini Rp 10.400. “Sementara Pertalite tetap Rp 7.850 per liter,” katanya dalam rilis yang dikirim ke Malut Post, kemarin (10/2).
Dia berharap dengan penyesuaian ini, dapat meningkatkan loyalitas masyarakat untuk menggunakan produk Pertamina. Selain itu, penyesuaian harga ini, juga merupakan upaya perusahaan untuk mengajak masyarakat menggunakan produk-produk BBM berkualitas.
Direktur Pemasaran Retail PT Pertamina (Persero) Mas'ud Khamid  menambahkan,  menurunnya harga minyak mentah dunia dan penguatan rupiah terhadap dollar Amerika menjadi faktor utama kebijakan penyesuaian harga BBM. “Ketentuan pemerintah sebagai badan usaha hilir migas Pertamina tunduk pada mekanisme penentuan harga, dengan pertimbangan dua faktor tersebut untuk melakukan penyesuaian harga,” ujarnya.  Komponen utama penentu harga bersifat fluktuatif, sehingga terus melakukan evaluasi terhadap harga jual BBM. Penyesuaian harga bervariasi untuk produk-produk BBM yang dijual Pertamina di masing-masing wilayah.
Selain itu, Pertamina juga melakukan penyelerasan harga Premium (JBKP di wilayah Jawa, Madura, dan Bali) menjadi Rp 6.450 per liter sehingga sama dengan harga di luar Jawa, Madura, Bali. Harga BBM di beberapa wilayah berbeda karena adanya pemberlakuan Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) yang berbeda untuk setiap wilayah. “Semua harga BBM ini juga sesuai dengan peraturan pemerintah yang mengatur harga BBM Jenis Bahan Bakar Minyak Umum sebesar minimal 5 persen dan maksimal 10 persen dari harga dasar,” pungkasnya.
Sebelum itu pada Sabtu (9/2),  badan usaha swasta sudah memangkas harga BBM. PT Shell Indonesia menurunkan harga BBM senilai Rp 550 per liter. Sebagai contoh, BBM Super (RON 92) menjadi Rp 9.900/liter dari sebelumnya Rp 10.450-10.550/liter. V Power Rp 11.900-Rp 12.050 turun jadi Rp 10.950/liter. Diesel CN 51 Rp 11.850-Rp 12.000 turun jadi Rp 11.000/liter. Regular Ron 90 Rp 9.950 per liter jadi Rp 9.300/liter. Selain Shell, VIVO juga ikut memangkas harga BBM hingga Rp 1.050/liter. BBM jenis Mogas 90 (RON 90) turun dari Rp 9.900 per liter, menjadi Rp 9.750 per liter. Kemudian Mogas 92 (RON 92) turun Rp 350/liter dari Rp 10.150/liter menjadi Rp 9.800/liter. Selanjutnya untuk jenis Mogas 95 (RON 95) turun dari Rp 11.900 per liter menjadi Rp 10.850 per liter. BBM jenis Mogas 95 turun Rp 1.050 per liter. (mg-02/dtc/onk).

PERUBAHAN HARGA BBM NONSUBSIDI DI MALUT

Produk            Harga Lama        Harga Baru          Keterangan
Pertamax          Rp 10.400         Rp 10.050        Turun Rp 350
Dexlite              Rp 10.500         Rp 10.400        Turun Rp 100
Pertalite            Rp 7.850                  -               Tetap
        Sumber :      Marketing Operation Region VIII Pertamina

 

PERUBAHAN HARGA BBM NON SUPSIDI DI WILAYAH JABODETABEK

No     Produk                 Harga Lama (per liter)             Harga Baru (per liter)
1.    Pertamax Turbo         Rp 12.000                           Rp 11.200
2.     Pertamax                 Rp 10.200                           Rp 9.850
3.     Dexlite                     Rp 10.300                           Rp 10.200
4.     Dex                         Rp 11.750                            Rp 11.700

 

Share
Berita Terkait

E-Paper

Berita Populer

Vote Pilpres

(82,46%)       :       (17,54%)

Dahlan Iskan